Hmm,,, Ngasih no.hp keputusan yang bijak ga si?? tergantung kali ya yang dikasihnya ke siapa, tapi yang saya maksut dsini ngasih ke pasien,, Saya termasuk suka ngasih no.hp ke pasien, tujuannya ya buat mempermudah komunikasi, gak semua pasien saya kasih. Biasanya pasien2 yang sudah bener2 saya kenal,  pasien2 yang sakit lumayan parah, atau pasien2 yang akan konsultasi hasil laboratorium.

 

Well awalnya tidak mengganggu sama sekali,,dan memang sebelumnya saya bener2 nilai si pasien termasuk tipe pembawa ‘masalah’ atau gak. Sejauh ini si penilaian saya gak meleset, mereka-yang-saya-kasih-no.hp hanya menghubungi saya kalau penting saja.

 

Saya cuman punya 1 hp,,(well,,2 si tadinya,, tapi yang satunya emang ditakdirkan untuk rusak,,heu mungkin untuk mempermudah saya melupakan orang yang memberikannya :p),, ada niat si nambah 1 hp,, tapi sampe sekarang blm terlaksana karena saya males juga punya 2 hp,, ribet aja rasanya..dan emang blum perlu-perlu banget. Karena saya cuman punya 1 hp dan itu single-simcard jadinya ya no.nya itu aja,,,orang penting sama orang gak penting juga taunya no.itu aja heu,,,pasaran yah..

 

Balik ke masalah pokoknya,,akhir-akhir ini nomer2 hp tak dikenal suka ngehubungi,,kebanyakan pasien, kalau jam kerja n lagi gak sibuk biasanya langsung saya angkat. Dan saya emang gak suka nyimpen nomer2 hp pasien yang ngehubungi (begitu juga nomer2 hp penting yang saya anggap berbahaya  kalau ada di phonebook saya,,karena bisa nyebabin jari saya gatel pengen mencet :D). Nah masalahnya ada yang sering juga ngehub.i diluar jam kerja misalnya jam istirahat, jam tutup atau pas hari libur,,Dulu biasanya saya langsung angkat dan hasilnya jadi gak ada waktu istirahat (well orang sakit emang gak kenal waktu. Kalau sekarang biasanya ta biarin dulu apa lagi kalo telpunnya tengah malem buta,, biasanya ampe miscall 3 kali ta biarin (kejem ya :p…mo gmn lagi,,dokter juga butuh dan berhak istirahat euy) trus kalo emang penting dan dia tau etika dia bakal sms memperkenalkan diri dan memperkenalkan masalahnya,,nah tergantung ntar masalahnya gmn baru saya bales atau kalo berat banget ta telpun balik,,

 

 

Pengen si ta matiin tu hp pas gak jam kerja,,tapi ntar kalo si emak telpun gara-gara kangen sama anak ragilnya ini gmn coba!? solusinya bli hp lagi,,,hmm sayang ah,,, mending ditabung buat modal susu anak (sapa tau suami saya nantinya tidak mendukung program KB :D… heu gak nyambung)… ya sudahlan tingal 4bulan lagi ini tetap bertahan dengan 1 hp dan 1 nomer lah solusinya ,,,,,

Nah sekarang masalah hati,,, bener apa gak ya?? yakin apa gak ya?? kayaknya 2 postingan terakhir Mario Teguh di FB ngena banget,,,tepat sasaran.

Cinta itu buta.
Namun, bahaya utama dari cinta bukanlah kebutaan,
tapi KELUMPUHAN LOGIKA.

…Orang yang sedang jatuh cinta,
merasa obyek cintanya itu adalah
yang terbaik dan tiada duanya.

Duh! Seandainya saja mereka
mendengar penyesalan mereka
yang tidak bahagia,
karena logika yang dulu lumpuh
saat memilih pasangan hidup.

Adik-adikku, lebih berhati-hatilah.

Ini bisa menjadi masalah hidup
yang panjang.

————————————
Ooh … jatuh cinta itu indah sekali …

Karena,

Belum ada keharusan untuk
…bayar sewa rumah, rekening listrik,
perbaiki pompa air yang rusak,
mertua yang turut campur,
istri boros, suami kasar,
tak suka kesukaan masing-masing,
dan saling merahasiakan sms dan bbm.

Itu sebabnya, bila Anda jatuh cinta,
pastikanlah Anda jatuh cinta
kepada orang yang akan tetap
mencintai Anda,
dan yang akan tetap Anda cintai.

 

Kayaknya harus bener2 berpikir ulang,,pake logika dulu ah,,kalo pake hati  dia-yang-namanya-gak-bisa-disebut kayaknya emang yang terbaik sekarang ini,,,tapi kalo pake logika  dia-yang-namanya-gak-bisa-disebut  kayaknya malah suka bikin gak tenang, bingung, bertanya-tanya…dan cemburu (nah loh,,, :p males ni kalo yang satu ini udah ikut-ikutan,,,padahal cemburu pangkal ketidak-PD-an kata Raditya Dika)…..artinya,,udah gak sehat kayaknya yah,,

NB: mbuh lah,,bingung,,,ndhodhok sik,,hehehe