Minggu adalah hari yang paling saya nantikan diantara hari lain,,, (wajar…) Minggu itu berarti waktu bisa dibuang-buang percuma,,(heu gak wajar ya,,) cara penghamburan waktu yang paling saya suka adalah dengan tidur-tiduran, tidur beneran atau nonton… Hari minggu kemarin saya berencana untuk memilih tidur beneran sebagai aksi balas dendam karena ngalong semalaman,,,

 

Yang namanya dendam itu tidak baik dan alhasil aksi balas dendam (baca: tidur beneran) yang sudah direncanakan setelah shalat shubuh tidak berjalan dengan lancar…well terlaksana bentar si 3 jam doang..hehe,,,gara-gara diganggu oleh pikiran2 akan tumpukan yang belum disetrika dan telpon dari bu ami…

 

Gangguan pertama dapat diselesaikan setengah doang hehe soalnya sebelum terselesaikan,,eh gangguan kedua dateng: (BA: Bu Ami, D: saya)
BA    : “Hallo..dokter dhita, lagi apakah??“..
D    : “heu… lgi nyetrika bu,,kenapa?“…
BA    : “oh nyetrika kah,,, ini tadi mama’ winda telpon disuruh ke rumahnya, mau diajarin bikin kue keju
D    : “oh iya,,,hehe saya lupa kemaren pas pak darsono periksa, saya emang minta diajarin..tapi blum mandi ni bu
BA    : “Ya mandi saja sudah,,,nanti nisa kesana,,dia belum mandi juga kok..

 

Mama’ winda itu artinya ibunya Winda nama asli si ibu saya malah gak tau,, dia isterinya pak Darsono,,saya sendiri belum pernah ketemu sama winda-nya karena dia lgi sekolah di samarinda, yang sering ketemu cuma adiknya Otis (nama aslinya Tis’ah). Nah mama’ Winda pernah bawain kue keju yang enaaaaaak banget (hehe apapun yang berkaitan dengan keju saya mah suka), jadi saya pengen tau cara buatnya.

 

Selesai mandi si nisa (anaknya bu ami,,10 tahun) dateng,, berangkatlah kita naik motor cenglu (saya, nisa, dan opa) ke rumah mama’ Winda, sebelumnya belanja bahan2nya:

1 L minyak goreng, 1 Kg gula pasir, 1,5 Kg tepung terigu, 10 btr telur ayam, 1 kotak keju batangan, 3 sachet royco

Dikit kan macem bahannya hehehe,,sampai di rumah mama’ Winda langsung deh bikin”

 

– pertama2 campurin di baskom besar 2,5 gelas-belimbing gula pasir, telur 10 butir putih dan kuningnya,,,mixer sampai rata (selama saya ngaduk-ngaduk si mama’ Winda bilang “nah jangan cuman pinter megang jarum suntik aja ya :D”…..jleb tertusuk hingga dalam,heu)

– pas udah tampak tercampur rata,,kira2 15 menit,, masukin deh 3 sachet rocyo (well isi royconya ya yang dimasukkin,, bukan sachetnya…:D),,mixer terus,,,,
– giliran si keju di parut langsung diatas baskom jadinya bisa langsung dimixer bareng adonan,,mixer lagi (heu otot deltoid saya mulai kemeng bo,,,) ,,jadi deh adonan encer
– nah terus adonan encer itu ditambahin 1,5 kg tepung terigu,,diuleni pake tangan kosong  ampe tercampur rata jadi adonan lembek yang padat.. (prosesnya tidak semudah yang dibayangkan karena saya sendiri tidak berhasil membuat adonan bersatu,,jadi si adonannya padet tapi copol2,, hehehe akhirnya mama’ Winda sang ahli yang menguleni hingga jadi adonan padet yang bersatu)
– tinggal dimasukin cetakan dan digoreng.. (itu tangannya mama’ winda ya :p)

– dan bagian terakhir saya ambil alih,, quality control (baca: icip-icip) ,,hehehe

 

mulai dari abis dhuhur ampe jam stengah 3,, lumayan cepet loh,,yang lama tu nggorengnya karena kudu dimasukin ke cetakan (lupa ambil foto alatnya) trus diputer2 biar jadi adonan lempeng kecil2,,,

 

Setelah ngobrol bentar,,pulang deh balik ke klinik,, berencana kembali melancarkan aksi balas dendam setelah asharan,,,tapi pas sempet tidur-tiduran setengah jam n hampir jatuh ke tidur beneran gangguan ketiga dateng,, dari dr.agung by sms: (DA: dr.Agung, D: saya)

DA    : “tangi,,olahraga!”
D    :  “hehe iyo sek dok, cape je, bar bikin kue keju..mbuh kie mrono opo ora”
DA    : “gowo ndhene yo kuenya”
D    : “hehehehe, iyo nek mrono, kue kering wae kok dok.”

euh,,malesnya…tadinya si mo lanjut tidur aja,,tapi berhubung saya bisa olahraga cuman hari minggu, ya sudah akhirnya saya memilih untuk bangun dan brangkat naik sepeda ke VICO, pas baru mo brangkat ada sms lagi dari pak  yadi: (PA: Pak Yadi, D: saya)

PY    : “squash kah dok?”
D    : “ga tau ni pak, mau squash atau tenis,,hehehe”

Sebagai info tambahan (bagi yang blom tau),, saya suka olahraga,, disini saya biasa sepedaan (pit-pitan) tiap pagi dan hari minggu biasanya diajak tenis atau squash di dalem (di VICO),,Tapi sudah hampir sebulan ini saya jarang pit-pitan lagi karena suka hujan kalo pagi (well ngeles aja si,, padahal yang ada karena males aja). Nah jadinya satu-satunya waktu buat olahraga ya  kalo hari minggu,, ini untungnya kalo punya kakak angkatan yang kerja jadi dokter perusahaan hehehe,, nebeng olahraga gratisan😀, ampe security2nya VICO apal kalo tiap minggu saya nuker ktp saya buat ambil “visitor card” buat masuk ke dalem..

 

Nah berhubung yang kuliat pertama lapangan tenisnya ada pak marjuni, pak edi, n dr. agung jadinya ya saya tenis aja,, (well sebenernya pengen juga squash tapi berhubung harus jalan lagi lewat hall sendirian soalnya pak yadinya kayaknya udah di tempat squash jadinya males hehehe) Yang suka tenis itu biasanya para adam,, hawa-nya cuman 3 kali saya liat,,ibu ntah-siapa-namanya,,dan 2 minggu lalu pun udah gak keliatan karena pensiun. Kalo kmaren itu ta jumlah yang ada di lapangan tenis adam-nya ada 15 (agak rame, biasanya paling 8 orang),,, hawa-nya 1,, saya doang -.-” tapi cuek aja hehehe.. well saya suka olahraga ^.^v

 

Banyak si fasilitas olahraga (dan suka diajakin juga) di VICO tapi yang baru saya coba cuman tenis n squash,, masih ada futsal (gak mungkin,,,dan emang gak ada yang ngajakin), bulutangkis (ngerusak pukulan tenis), fitness (hmm gak minat,,lawannya benda mati yang tidak berperasaan :p), sauna (aneh aja rasanya diem-diem tapi keringetan :D)… Kalo kolam renang gak ada,,kalo mo renang kudu ke Kojo (basecampnya Halliburton) tapi berhubung gak indoor jadi ya gak mungkin lah,,,

 

Berhubung udah setengah7 dan belum maghriban jadinya pamit pulang,,,cukup menyenangkan mengeluarkan banyak keringat di hari minggu sore🙂

NB: phonebookku bertambah dengan adanya nama “Jul Saos” juragan saos kiriman pak Maryono hahahaha,,,makasi ya pak tapi saya gak suka saos,,, Hmm pengennya si yang nambah di phonebook bukan nama itu (well ngarep….)