akhirnyaaa!!! bisa nulis lagi setelah 2 hari netbook ini terpisah dari saya gara2 dipinjem orang puskesmas muara badak buat bikin laporan mereka,,saat ini saya dalam keadaan bebas drugs (baca: bebas teosal n bufacryl ) yang artinya bebas dari tangan geter2 dan penurunan kesadaran tapi juga bukan berarti trus sekarang saya bengek (baca:sesek nafas),, ya iya lah sekarang disini cuacanya gak ada dingin2nya sama sekali malahan lagi amat sangat panas menyengat dijamin cuciannya kering dalam waktu setengah jam deh (maksutnya kalo cuciannya saputangan semua :D…garingnya…..)

 

sekilas info,,wah ternyata ada perang antara korsel dan korut ya,,,haduh,,haduh,,moga aja serial2 drama korea tetep lanjut hehehe (gak banget si ya komentarnya,,)

 

kembali ketulisan!…. Pernah jadi single fighter?? yah beberapa hari ini saya ngerasain banget yang namanya single fighter di klinik,,gara2 dsini lagi heboh2nya pendaftaran ujian cpns,,so pegawai2 klinik S.E.M.U.A.nya (kecuali saya) sibuk daftar,,ada yang di tenggarong ada juga yang di samarinda..(jangan tanya kenapa saya juga gak daftar….)…nah jadilah 3 hari ini tiap pagi saya ditinggal sendiri di klinik,,,heu…. single fighter itu berarti saya harus jadi resepsionis,,administrasi,,dokter,,apoteker,,dan kasir,,, hehe boleh ni kalo dicantumin di pengalaman kerja😀 Walopun kalo pagi gak banyak2 pasien tapi masalahnya kalo sendirian tu ngurusin 1 pasien sama kayak ngurusin 3 pasien,, jadi 10 pasien sama aja kayak ngelayanin 20 pasien,,, cape deh,,, nah mending kalo pasien datang satu satu,, nah kalo pasien dateng grudukkan heuhhhh cape deh banget,,,mana kalo pasiennya pake acara ‘mendhelik-mendhelikan‘ gara2 nunggu antrian dan obatnya lama,,, maapkan saya walaupun mata saya empat tapi kaki saya cuman dua,,tangan saya juga cuman dua.. Y.Y  Untungnya kalo malem pada bisa dateng,, gak bisa banyangin kalo kudu single fighter malam hari,,bisa2 sampe subuh saya baru selesai (hihihi lebay bajay..)

sekarang  semua penderitaan itu sudah berakhir,,karena semua orang sudah balik kerja lagi,,tapi kayaknya weekend minggu depan bakal penuh penderitaan  lagi karena jadwalnya ujian pns,,huks,,huks,,

***

cukup buat acara derita menderita,, sekarang saatnya ceria menceria,,,(…makasa banget..)

hari rabu saya dapet undangan acara ulangtahun anak 1 tahun heu,, namanya Zaki (bukan nama samaran), biasa berobat di klinik,, kakeknya yang namanaya Pak Sende juga udah langganan banget di klinik..si kakek ini penyakitnya udah komplikasi banget,,hipertensi, gastric ulcer, gout arthritis/ asam urat, gagal ginjal, kadang anemia berat,, euh tapi gak pernah mau dirujuk,,rada keras kepala orangnya..

balik ke acara ulang tahun,, undangannya sebenernya setelah maghrib tapi karena masih banyak pasien jadinya baru bisa dateng setelah jam 9 malem setelah klinik tutup,, acara anak-anaknya udah selese si,,tapi makanannya masih ada dong,, hehheehe😀 si Zaki juga masih bangun… heran loh disini tu anak2 kebanyakan tidur diatas jam 10,,ada kadang2 yang masih keluyuran jam12 malem anak2 seusia murid SD (kalah saya,,, :D)
ni dia foto saya bersama dede Zaki:

nah sekarang ceria menceria yang kedua (,,,maksa lagi!!)

telah lahir bayi perempuan, berat 3000gram, panjang 50cm,, dalam keadaan sehat dari pasangan ibu Rahmah dan bapak Ntah-Siapa-Namanya,,,, bayinya si gampang aja keluar karena emaknya pinter ngejan,, nah masalah datangnya  dari placenta-nya 15 menit setelah bayi tetep aja belum mau keluar si palcenta heuu,,,ternyata ada perlengketan placenta jadinya ya mau gak mau bimanual placenta deh (baca: masukin tangan ke dalam jalan lahir sampai masuk ke rahim buat ngelepas placenta yang masih lengket) dan parahnya saya baru sadar kalo saya pake handscoon (sarung tangan latex) pendek Y.Y padahal tu panjangnya liang masuk ampe rahimnya hampir sampe siku saya soalnya perlengketannya ternyata di dinding rahim bagian belakang,,,euh berdarah2 deh tangn saya pas ta keluarin (moga aja si ibu gak HIV n HBsAg positif) tapi alhamdulillah si placenta akhirnya bisa dilepas juga,, dan pas di keluarin ternyata plecentanya lebar banget dan lapisannya ada dua,,, (aneh ya,,,),,pengen ta foto placentanya sama tangan saya yang penuh darah tapi saya tidak ingin menghancurkan selera makan anda sekalian heu,,,
bu Rahmah (emaknya si baby) emang dari awal udah wanti2 banget “dokter dhita, pokoknya saya lahirannya disini loh dok ya”,,,“ya kalo semua normal2 aja si gpp bu,,,siaap,,” kata saya, dan kemaren sempet pas 8 bulan hasil usg-nya placenta previa alias si placentanya nutupin jalan lahir jadi mau gak mau rencana lahir di klinik pupus sudah,,,tapi trus pas masuk 9 bulan emak Rahma masuk ke ruang periksa dengan mata berbinar2 “dokter dhitaaa….. saya jadi lahiran di klinik ya nanti kalo pas udah waktunya,, kemaren udah usg lagi, dan udah gak previa lagi placentanya”,,, “okey bu..siaapp”... setelah ta pikir2 lagi placenta previanya kemaren mungkin karena ukuran placentanya yang selebar gaban itu kali ya,,,jadi ‘tampak’ menutupi…

whatever lah,,sekarang waktunya narsis (heu,,,jangan muntah ya,,):

NB: beberapa malam “tanpa Bintang”-nya Anang n Aurel Y.Y