Menulis ini dibawah pengaruh teosal,,wheezing menghilang tapi tangan di keybord jadi rada geter2 (euh namanya obat ya pasti ada efek sampingnya). Itulah kenapa seorang orator handal gak akan minum ini sebelum naik ke panggung,,dan itulah kenapa obama juga gak minum teosal selama kampanye (heu,,,yo he’eh lah de’e ra nduwe bengek koyo aku)..Well sekarang juga mulai mengantuk gara2 si bufacryl..

Jadi dokter itu enak si kalau ada apa2 sama tubuh tau lah setidaknya kenapa dan tau apa obatnya (jadi inget semalem ada yang ngomong “jadi rugi dong kalau gak jadi dokter?!“). Dokter juga manusia dan manusia2 modern jaman sekarang juga tau kalo sakit2 dikit mah gak perlu minum obat,,, dan sebenernya kalau diperhatikan  kebanyakan dokter malah lebih primitif cenderung jauh lebih lama menunda meminum obat daripada orang awam.

empat hari terakhir gejala asthma saya mulai kambuh,,statusnya sekarang meningkat menjadi awas!! kayaknya yang tadinya intermittent jadi mulai mild persistent. Hari pertama kedua ketiga berusaha ditangani tanpa obat,, well belum berhasil juga, karena emang faktor pencetusnya tetep ada,,,dingin,, well akhir2 ini muara badak dingin bgt malam hari dan siapa si yang bisa ngehindarin kekuasaan alam!? jadi hari ini saya menyerah deh menelan si putih teosal, si biru bufacryl, dan si kuning molapect…

Kesadaran mulai menurun (baca: ngantuk) dan ni tangan tambah hebat aja geternya,,,barusan ada yang suntik KB,,(hehehe nyuntik bokonge wong nek tremor ngene sensasine piye ngono lho,,opo meneh pas ndorong obate mlebu tangan sing kiwo kudu nyekeli sing tengen ben ra tambah edan, untung wae pasienne tengkurep ra iso ndelok)..Tapi jangan sampe deh hari ini ada pasien yang kudu dijahit,,yang ada pasiennya kabur karena nyangka saya dokter gadungan lagi gara2 jahit luka orang gemetaran,,,,:D

gak bayangin ya kalo mempelai pria mau ijab kabul trus asthmanya agak kambuh gitu n obat yang ada cuman teosal,,,heu,,,:D

NB: hmm,,,,tidur siang dulu ah,,, maturnuwun bufacryl