Pernah ga si ngerasa dibutuhin di keluarga kita sendiri!? (well selain duit ya..) kalo saya sendiri si termasuk sangat amat dibutuhkan di keluarga saya *congkak* apalagi propesi saya yang seorang dokter ini *congkak meneh* Tapi kayaknya yang paling gembira banget tentu saja tidak lain dan tidak bukan adalah emak saya,,mungkin sejak saya dikandung udah dibuat rencana yang amat sangat matang biar ni anak terakhir (yang notabene hasil kegagalan program KBnya) jadi dokter. Tapi tau gak si?? kenapa dia pengen anak trakhirnya ini jadi dokter?? setelah saya pikir2 ternyata hal paling dinanti2 si emak selama 24 tahun ini adalah TENSI jreng..jreng ..jreng,,, sepertinya emak saya kalo liat saya lagi jalan mondar mandir di rumah udah kayak liat spygmomanometer (baca: alat tensi) berjalan kali ya -.-‘ gmn gak coba? tiap saya lagi ngesot sana sini ga jelas ga jarang si emak ikutan ngesot juga hehehe gak ding becandašŸ˜€ dia biasanya langsung manggil “eh dek mama di-tensi dong..oh ya si papa juga tu sekalian kok kayaknya gak fit” padahal si papa sehat walafiat nah ntar ujung2nya semua yang ada di ruang keluarga ikut absensi juga..Frekuensi permintaan buat di tensi akan lebih sering kalo ada keluahan lain, misalnya ni “de mama kok pusing ya,,jangan2 tensinya mama turun ni” ato “kok rasanya lemes ya” ato “kok leher mama tegang ya” ini si masih logislah ya, tapi masalahnya kadang2 ada kok-kok lain yang menurut saya hubungannya agak2 aneh misalnya “de kok jempol kaki mama yang kanan senut2 ya jangan2 tensi mama naik ni“…….-.-‘……

That’s why saking seringnya minta tensiĀ  kadang saya nensinya pake ilmu perdukunanšŸ˜€ dan hasilnya make ilmu probabilitas heu …dengan modal spygmo aja dan dengan meraba bagian lateral pergelangan tangan tanpa stetoskop saya biasanya bilang “normal aja ma,,110/70” hihi (yang dokter pasti tau kenapa saya ketawa :D) ya iyalah kalo cuman ngeraba nadi itu cuman bisa tau tensi atasnya aja (systole) 110,, gak akan dapet tensi bawahnya (diastole)70 ini pake ilmu probabilitas aja karena perbedaan antar systole n diastole kalo normal paling 30-40 ,,so klo ada dokter yang menensi anda tanpa stetoskop tapi dia bisa ngasih tau tensi bawahnya maka waspadalah,,waspadalah berarti dia sudah menguasai ilmu perdukunan dan ilmu probabilitas!!tapi tenang aja,, hasilnya biasanya ga jauh2 beda kok ^.^v

Sejauh ini anggota keluarga saya masuk dalam kategori normotensi,,ga ada yang hipertensi atopun hipotensi,,tapi tetep aja loh si emak selalu minta tensi heu gak nyesel deh menyekolahkan saya 6 tahun hingga mendapat gelar dr. Dhita Octriani Sp.TM (spesialis tensimeter -.-“) Tapi dia mulai bosen gitu gara2 hasilnya normal melulu hehe kalo udah kayak gini saya ngasih hasilnya agak2 di dramatisir,,misalnya kalo dia lemes “100/60 ma,,agak rendah ni tapi masih dalam batas normal” kalo lehernya rada tegang “120/80 ma agak naik dikit dari biasanya ma tapi masih dalam batas normal kok” heuheuheu lumayan memberikan sedikit gairah bagi si emak dengan ‘agak naik’ ato ‘agak turun’ well tapi tetep aja lah karena ‘masih dalam batas normal’ dia bener2 jadi bosen.

Kebosenannya kemaren jelas keliatan pas saya pulang lebaran,,jarang banget dia minta tensi,,heran juga si tapi ga mau ta tanyain si heu ntar jadi tensimeter berjalan lagi,,ogah,,Ternyata dia mulai tertarik dengan hal baru,,udah mulai sebelum saya pindah ke kaltim si sebenernya keliatan banget dia suka nyinggung2 gt, tapi kemaren semakin gencar2 mengulang2 hal ini, “eh de,, temennya mama ada tu yang beli alat buat periksa gula yang otomatis“,,,saya cuman nyaut “hmmm….“, “enak ya bisa ngontrol gula darahnya gt“….sautan yang sama “hmmmm….”, ujung-ujungnya “beli lah de mama juga pengen diperiksa,,daripada repot ke lab“…. Dan bsoknya pun saya beli alat pemeriksaan gula lengkap dengan pemeriksaan asam urat dan kolesterol..dengan gembira si emak menyambut mainan barunya ..senyum lebar…dan jadilah saya kembali menjadi dr. Dhita Octriani, Sp.TM kali ini bukan spesialis TensiMeter tapi jadi spesialis TusukMenusuk jari orang..-.-” Well bagi orang yang pernah diperiksa pake alat ini tau lah pasti kenapa saya jadi Sp.TM , ya iyalah buat bisa periksa darahnya saya kudu nusuk ujung jari orang pake alat kayak pulpen yg didalemnya ada lancet/jarum kecil yang bisa diganti tiap periksa jari orang yang beda..jadi tetep steril..

 

yah begitulah,,liburan di rumah kemaren kerjaannya tusak tusuk tapi cuman 1 hari aja si,,soalnya kalo gak salah besoknya saya sudah harus balik ke muara badak tercinta ini,,,

***

Ternyata dia -yang namanya tidak boleh disebut- BACA ni blog -.-‘ emang poker face bener deh, mana bilangnya secara gak langsung lagi,,untung aja bilangnya akhir2,, heu saved by the bell (udah mengakhiri percakapan dengan wassalamualaikum) jadinya gak perlu berkomentar balikšŸ˜€,, sbenernya si gara2 speechless kudu ngomong apa..maklumlah saya kan jago kandang braninya cuman ngomong sama ayam jago di kandang,,kalo ngomong langsung mana berani hehehe..

Ketoke si emang aku sing GR soale dia dah gak ngasih kortingan lagi tu,, dah balik make “saya” lagi,,,huhuhuhuhu ketoke bendera putih bakal berkibar meneh,,,mungkin bagi dia saya juga cuman dr. Dhita Octriani, Sp.TM (spesialis TanyaMelulu) Y.Y nasib,,nasib,, *melangkah mundur*

***

SELAMAT HARI RAYA IDUL ADHA!!! ^.^V

Pertamakali berhari raya tanpa satupun keluarga Y.Y

NB: +96********** semoga diberikan ketetapan hati dan sehat2 disana yašŸ™‚ ,,,trus yang berencana balik januari juga jangan sampai mengorbankan cuti taunannya hehehešŸ˜€ sampe ketemu di jogja..