masuk minggu ke dua di perantauan Alhamdulillah saya sudah mulai berhasil beradaptasi,,buktinya!? saya mulai jarang mengeluh dan menangis kalo keinget kampuang halaman dan keluarga di sana, dan lagi sekarang saya lebih suka berkumpul bersama2 orang disini dibandingkan mengasingkan diri dan bertelepun ria dengan mama atau mba rani. Ampe-ampe si mama khawatir beberapa hari tidak dapet telepun dari anak tersayangnya ini…;p

Ntah gmn awal mulanya kenapa di minggu kedua ini semua keadaan berubah seratus delapan puluh derajat..yang tadinya saya sama sekali tidak nyaman akhirnya saya mulai nyaman2 saja.. Yang bisa saya katakan adalah Alhamdulillahirabbil’alamin,,,semua berkat pertolonganNya..

Ini dia perasaan yang saya cari🙂 walaupun belum sepenuhnya si,, perasaan dimana kita akhirnya berhasil memasuki wilayah ataupun komunitas baru,,inilah perasaan bertahun2 lalu dimana hampir tiap 3 tahun saya memasuki kelas baru di kota yang berbeda…saya mencarinya disini dan saya mendapatkannya akhirnya^^ . Agak sulit menggambarkan secara detail perasaan yang ada,,tapi memulai sesuatu yang baru benar-benar memacu adrenalin saya (pemacu-pemacu lain?! ada deh,,,hehhe)

what can i say!? just Alhamdulillah ya Allah,,^^