Tibalah saya di dinkes Tenggarong bersama bu Ami. Bu Ami,,orang bugis (sulsel),,usianya sekitar 30-40 tahun, bertubuh lebih pendek dan lebih berat dari pada saya hihihi tapi gitu2 udah laku n udah punya anak 2 (lha saya,,,!?calon aja belum ada T.T). Bu Ami orangnya menyenangkan dan yang paling bagus dari semuanya adalah dia tau kemana harus menggeret saya untuk mengurus semua urusan2 saya. Btw, bu Ami tu pns yang bekerja di puskesmas muara badak, jadi dia memang sudah biasa ke dinas kesehatan tenggarong ini.

Ada dua urusan yang harus diselesaikan urusan bu Ami dan urusan saya.. Setelah urusan bu Ami beres,, baru deh ngurus urusan saya.

Yang pertama diurus tu SIP…ni berhubungan dengan bapak2 yang bernama Slamet,,menyerahkan berkas-berkas yang dibutuhkan kecuali berkas rekomendasi IDI yang belum ada (sempat ke rumah sakit daerah setempat untuk mengurus ini). Setelah itu mengurus status ptt cara lain saya dengan bapak siapa gt lupa namanya,,

Alhamdulillah semua berjalan lancar dan mulus hingga akhirnya SIP saya jadi hari itu juga. Yang mengganggu pikiran saya adalah setiap menghampiri orang yang dibutuhkan bu Ami selalu mengeluarkan bungkusan coklat berukuran 30x20x10 cm3…Isinya apa ya!? tebak-tebak berhadiah,, awalnya si aku mikir tu duit,,tapi mana mungkinlah tu duit,,soalnya tebel bgt,, lagipula berarti bu Ami hebat banget yak bisa mengeluarkan duit begitu banyak soalnya kira-kira ada 6 bungkusan coklat yang dia keluarkan ke 6 orang yang berbeda..tapi ya sebenernya mungkin-mungkin aja si sapa tau tu buntelan isinya duit lembaran seribuan hehehe,,,tapi kayaknya tebakan yang satu ini mekso banget..

Tebakan kedua,,menurutku kemungkinan si itu kain apa gt,,, mungkin kain batik,,soalnya waktu dipegang sama bu Ami bungkusannya tampak ringan dan daerah yang tertekan oleh jari jemarinya nampak mengikuti tekstur jari bu Ami,,, Nah kalo tebakan yang satu ini mungkin rada2 masuk akal,,

Sampai dengan urusan saya selesai,,masih aja saya tebak-tebakan dengan diri saya sendiri apa isi bungkusan coklat itu,,,sampai akhirnya gak tahan juga pengen tau,,tanya deh ke bu Ami langsung “Bu sudah kempes yah sekarang tasnya hehehehe”, trus bu Ami nanggepin ” iya dokter,,kalo disini itu emang harus gitu biar lancar..” “Ooo gitu ya bu ya,,hmm pantesan dari tadi ibu ngluarin bungkusan coklat,,emang isinya apa si bu?” dan ternyata sodara2 sekalian apa jawaban dia “Hahahaha dokter nmemperhatikan ya, isinya itu abon udang”,,, wkwkwkwk ternyata isine mung panganan thok,,,,

hmm kalo di indonesia emang sogok menyogok masih tetap ada,,apapun bentuknya,,ntah makanan ntah duit,, tapi kalo saya sendiri mengartikan bungkusan coklat bu ami sebagai tanda terimakasih,,🙂

tapi sejauh ini belum sepeserpun duit ku keluarkan sejak pertama menginjakkan kaki di kaltim ini Alhamdulillah semua ditanggung ma klinik😀 smoga sterusnya tetap begitu…